Halim Lumban Batu

Halim Lumban Batu

Wahyu Sagala

Wahyu Sagala

Pemko Siantar

Pemko Siantar
Senin, 14 Agustus 2023, 12:15 WIB
Last Updated 2023-08-14T05:19:40Z
Budaya BatakTOBA

Pemkab Toba Bangkitkan Budaya Mambaringini, Ajang Cari Jodoh Tradisi Batak

Bupati Toba, Poltak Sitorus. (Foto/James Sirait).

TOBA-nduma.id


Bila di televisi ada acara Take Me Out bagi yang mencari jodoh.

 

Di budaya Batak ada juga namanya 'Mambaringini'. 


Tapi secara teknis, banyak perbedaan antara 'Mambaringini' dengan ajang Take Me Out.


Dalam budaya batak, 'Mambaringi' biasanya menjadi bagian dari budaya 'Gondang Na Poso' di tanah Batak. 


Selain mempererat silaturahmi antar pemuda, 'Gondang Na Poso' juga menjadi ajang mencari jodoh.

 

Dalam rangkaian acara 'Gondang Na Poso' terdapat acara 'Mambaringini'.


Dalam acara itu, kaum perempuan akan berbaris di depan sambil menari tortor, selanjutnya sang 'pariban' atau kekasih akan datang membawa setangkai beringin sambil manortor bersama kaum perempuan.


Disaat itulah kaum lelaki akan memberikan setangkai beringin dan menaruh beringin itu ke sanggul perempuan pilihannya, jika kaum perempuan menerima setangkai beringin itu, berarti dirinya menerima lelaki itu menjadi suaminya. 


Budaya 'Mambaringini' kini kembali digali oleh Pemerintah Kabupaten Toba lewat acara 'Toba Arts and Music Culture Performance yang di Lapangan Parbalean Silaen, Kecamatan Silaen, Kabupaten Toba pada Minggu 13 Agustus 2023 malam. 


"Jadi dalam gondang na poso ada istilah mambaringini yang mana kaum perempuan akan manortor, lalu paribannya (laki-laki) akan datang memberinya beringin. 


"Jika perempuan itu menerima beringin itu, artinya dia bersedia menjadi istri lelaki itu," sebut Bupati Toba, Poltak Sitorus, saat hadir pada malam pagelaran Toba Arts and Music Culture Performance di Lapangan Parbalean Silaen, Kecamatan Silaen, Kabupaten Toba.


Pemkab Toba sengaja memilih Kecamatan Silaen sebagai tempat acara 'Toba Arts and Music Culture Performance' dengan tujuan agar Kecamatan Silaen menjadi pusat wisata budaya.


Sedangkan Balige sebagai pusat Kabupaten Toba menjadi pusat akomodasi pariwisata, terutama hotel. 


"Jadi Silaen ini kita pilih sebagai tempat acara ini, agar Kecamatan Silaen ini menjadi pusat wisata budaya, termasuk budaya mambaringini," lanjut Poltak Sitorus. 

 

"Jadi nanti bule-bule dari luar kita bawa ke sini untuk mencari rokkap (jodoh) lewat budaya  mambaringini apalagi para bule suka dengan perempuan Asia," Poltak Sitorus melanjutkan. 


Acara Toba Arts and Music Culture Performance merupakan acara seni budaya yang dipadu dengan hiburan.


Berbagai seni budaya ditampilkan seperti fashion show, gondang na poso, tortor, opera 'Simardan' yang dibawakan oleh Sanggar Nauli Basa dan acara musik.


Puncak acara 'Toba Arts and Music Culture Performance' dimeriahkan oleh musisi tanah Batak yang sangat fenomenal, Tongam Sirait. 


Penulis : James Sirait

Editor : Rudi