Pertanian

Pertanian

Pendidikan

Pendidikan

Pemko Siantar

Pemko Siantar
Minggu, 15 Oktober 2023, 13:44 WIB
Last Updated 2023-10-15T06:44:29Z
DairiKIR KlusterKopi SidikalangPertanian

Menilik Langkah Pemkab Dairi Kembalikan Kejayaan Kopi Sidikalang

Kerja sama pengembangan kopi Dairi. (Foto/Istimewa).

DAIRI, Sidikalang - nduma.id


Siapa yang tak kenal Kopi Sidikalang, sempat jaya di masanya.


Tapi sekarang ini total produksinya dikatakan mengalami penurunan dampak berbagai faktor.


Data di kutip dari Kominfo Dairi, Jumat 13 Oktober 2023, Bupati Dairi Dr. Eddy Keleng Ate Berutu menetapkan beberapa langkah strategis untuk mengembalikan kejayaan Kopi Sidikalang.


"Seperti intensifikasi kopi dan ekstensifikasi kopi," di kutip dari Rilis Kominfo Dairi, Jumat 13 Oktober 2023.


Intensifikasi kopi dikatakan merupakan upaya meningkatkan produksi dan produktivitas tanaman kopi serta meningkatkan produktivitas tanah. 


Program yang telah dilakukan untuk mendukung strategi intensifikasi kopi meliputi penyediaan sarana produksi pertanian berupa pupuk, pestisida, dan alat mesin pertanian (alsintan) yang bersumber dari dana APBD Kabupaten, APBD Provinsi, APBN, maupun pihak swasta.


Pemerintah Kabupaten Dairi juga melakukan training of trainer (TOT) dan pendampingan budidaya kopi melalui kerja sama dengan Bank Indonesia untuk membina 4 kelompok tani di 2 demplot, kerja sama dengan Louis Dreyfus Company (LDC) untuk membina 901 petani, dan kerja sama dengan Hanns R. Neuman Stiftung (HRNS) untuk membina 3.000 petani dan 20 orang penyuluh pertanian lapangan (PPL).


Pemkab Dairi juga  kerja sama dengan PT. Pusri Agro Lestari (PAL) untuk membina 4 kelompok, kerja sama dengan Polbangtan Kementerian RI untuk membina satu desa mitra di Parbuluan IV kelompok tani Pahottas dan pembinaan kepada 32 penyuluh pertanian lapangan, serta melakukan bimbingan good agriculutre practice (GAP) di 5 kecamatan dengan jumlah peserta sebanyak 1.112 orang yang bersumber dari dana APBD.


Mendukung intensifikasi kopi, juga dilakukan pendampingan dan pembinaan petani kopi melalui PPL di lapangan serta program Desa Devisa bekerjasama dengan Lembaga Pembiayaan Eksport Indonesia (LPEI), mulai dari budidaya, pengolahan sampai dengan pemasaran (rencana kick off semester II Tahun ini).


Pemerintah Kabupaten Dairi juga melakukan program ekstensifikasi kopi melalui penetapan sentra Kopi Arabika yang terdapat di Kecamatan Parbuluan, Sitinjo, Sumbul, Sidikalang, Siempat Nempu Hulu, Pegagan Hilir dan sentra Kopi Robusta di Kecamatan Pegagan Hilir, Berampu, Lae Parira, Siempat Nempu, Silima Pungga-Pungga, Siempat Nempu Hilir. 


Pemerintah Kabupaten Dairi melalui Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan, dan Perikanan (DPKPP) juga menyediakan sarana produksi komoditi kopi guna membantu petani dalam menanam hingga memanen hasil kopinya. 


Penyediaan sarana produksi yang bersumber dari APBN, APBD Provinsi, dan APBD Kabupaten antara lain pulper untuk pengolahan cherry menjadi gabah, huller untuk pengolahan dari gabah ke green bean, solar dryer sebagai rumah pengering, serta alat pelobang tanam kopi.


Sejak dipimpin Eddy Berutu, Pemerintah Kabupaten Dairi juga menetapkan target tanaman kopi baru sebanyak 5.000 ha sepanjang tahun 2019 – 2024 melalui penyediaan bibit bersertifikat yang bersumber dari APBN, APBD Provinsi, APBD Kabupaten Dairi, menjalin kerja sama pola kemitraan, dan penyediaan skema Kur Klaster. 


Diketahui pada tahun 2022 pemerintah telah memperoleh total capaian luas tanam kopi sebesar 1.756,64 ha. Pada tahun 2023, terdapat penambahan perluasan sebesar 100 Ha untuk Kopi Arabica, dengan rincian 20 Ha di Kecamatan Gunung Sitember, 30 Ha di Kecamatan Parbuluan, 20 Ha di Kecamatan Sidikalang, dan 30 Ha di Kecamatan Pegagan Hilir.


Guna mensuskeskan program KUR Klaster dan membantu petani dalam hal permodalan, Pemerintah Kabupaten Dairi juga menjalin kerja sama dengan PT. Bank Pembangunan Daerah Sumatera Utara (BPD Sumut) untuk memberikan bantuan kluster kopi kepada petani. 


Data yang diperoleh menjelaskan hingga tahun 2022, sebanyak 26 petani kopi telah memperoleh KUR kluster kopi dengan total akad sebesar Rp. 518.000.000 dan total luasan lahan 18,5 ha. 


Penulis : Luhut

Editor : Rudi