DPM

DPM

Polres

Polres

Balon Golkar

Balon Golkar
Sabtu, 12 Maret 2022, 19:38 WIB
Last Updated 2022-03-12T12:38:07Z
Nasional

Jenderal TNI Dudung Abdurachman Terima Gelar Kehormatan Adat Aceh

Jenderal TNI Dudung Abdurachman dan Ketua Umum Persit Kartika Chandra Kirana Rahma Dudung Abdurachman dianugerahi gelar kehormatan adat Aceh. (Foto/Dispenad)

Banda Aceh – nduma.id

Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman dan Ketua Umum Persit Kartika Chandra Kirana Rahma Dudung Abdurachman dianugerahi gelar kehormatan adat Aceh.

Kepada Kasad, dianugerahi gelar kehormatan adat “Sri Lila Meukuta Abdurachman” yang memiliki arti lelaki yang penuh kasih yang berkedudukan tinggi memiliki kuasa penuh dalam membina Angkatan Darat.

Sedangkan kepada sang istri dianugerahi gelar “Cut Nyak Rahma” dengan arti memiliki banyak keberkahan dan mempunyai makna seorang yang setia.

Gelar Sri Lila Meukuta Abdurachman merupakan Gelar Kehormatan Adat Ketiga yang diterima oleh Kasad, sedangkan gelar “Cut Nyak Rahma” merupakan yang pertama diterima oleh Rahma Dudung Abdurachman.

Jenderal TNI Dudung Abdurachman, menjadi orang kedua yang menerima gelar kehormatan tersebut setelah Marsekal TNI Hadi Tjahyanto, sedangkan Ny. Rahma Dudung merupakan orang kedua yang menerima gelar setelah Ibu Megawati Soekarnoputri.

Penganugerahan itu diterima keduanya, sesaat setelah mendarat di Bandara Iskandar Muda, Banda Aceh untuk melaksanakan kunjungan kerja di wilayah Kodam Iskandar Muda. Kamis, (10/3/2022).

Penganugerahan dihadiri Gubernur dan Forkopimda Provinsi Aceh. Gelar diberikan sebagai simbol kehormatan adat, bahwa rakyat Aceh telah menerima Kasad dan istri dengan pintu terbuka sebagai warga Aceh.

“Kami berharap kedatangan Bapak Kasad dan rombongan, dapat meningkatkan kerjasama TNI, Pemerintah Provinsi Aceh dan komponen bangsa lainnya untuk menjaga kedamaian dan mewujudkan pembangunan Provinsi Aceh menuju rakyat yang sejahtera dan provinsi yang kuat, damai, dan makmur,” ucap Paduka Yang Mulia Malik Mahmud Al Haythar selaku Wali Nanggroe.

Paduka Yang Mulia Malik Mahmud Al Haythar selaku Wali Nanggroe menyampaikan dirinya dan seluruh rakyat Aceh merasa bahagia atas kedatangan Kasad beserta rombongan di Aceh.

Kedamaian di Aceh sampai dengan saat ini dinilai tidak lepas dari peran penting Kasad sehingga pembangunan di Aceh dapat berjalan seperti yang diharapkan.

Sementara itu, Kasad menyampaikan gelar kehormatan adat yang diterima dirinya dan istrinya merupakan suatu penghargaan yang luar biasa dari rakyat Aceh.

Selanjutnya, dengan momentum itu, Kasad berharap menjadi tonggak bagi semua komponen bangsa untuk mensejahterakan dan memakmurkan rakyat Aceh.

“Terima kasih, Paduka Yang Mulia Wali Nanggroe yang telah memberikan gelar kehormatan kepada saya dan istri. Semoga ini menjadi pemicu semangat saya di dalam melaksanakan tugas sebagai Kepala Staf Angkatan Darat,” ucap Kasad.

Dalam kunjungan kerjanya ke kota Serambi Mekkah ini, Kasad beserta rombongan melakukan sejumlah agneda seperti berziarah ke Makam Syiah Kuala, memberikan pengarahan kepada Prajurit serta Persit di Yonif R 112/DJ dan para Komandan Satuan di Kodam IM, meninjau pelaksanaan serbuan vaksinasi Kodam IM, memberikan kuliah umum di Universitas Syiah Kuala, bersilaturahmi dengan tokoh ulama dan Forkopimda Provinsi Aceh, serta berkunjung ke Pesantren Dayah Darul Ihsan Aceh Besar. (Dispenad)